Daya Kerja Antimikroba dan Oligodinamik

Category : Pendidikan, Pengetahuan

Selamat Malam sahabat semua, pada kesempatan kali ini kita akan membahas informasi tentang Daya Kerja Antimikroba dan Oligodinamik tentunya bagi anda yang membutuhkan artikel dengan judul diatas, silahkan langsung saja anda lihat dengan rinci dibawah ini.
Kompetensi : mahasiswa mengetahui cara kerja pengujian oligodinamik dan zat antimikroba

Sponsored Ad

a. Pengertian dan jenis disinfektan

b. Cara kerja pengujian disinfektan

Ø Pengujian zat disinfektan dengan kertas cakram

Ø Pengujian pengaruh daya oligodinamik

c. Pengertian Antibiotik

Ø Cara kerja pengujian antibiotik dengan metode Kirby-Bauer

Pengertian dan Jenis Disinfektan

Zat antimikroba adalah senyawa yang dapat membunuh atau menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Zat antimikroba dapat bersifat membunuh mikroorganisme (microbicidal) atau menghambat pertumbuhan mikroorganisme (microbiostatic). Disinfektan yaitu suatu senyawa kimia yang dapat menekan pertumbuhan mikroorganisme pada permukaan benda mati seperti meja, lantai dan pisau bedah. Adapun antiseptik adalah senyawa kimia yang digunakan untuk menekan pertumbuhan mikroorganisme pada jaringan tubuh, misalnya kulit. Efisiensi dan efektivitas disinfektan dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu:

§ Konsentrasi

§ Waktu terpapar

§ Jenis mikroba

§ Kondisi lingkungan: temperatur, pH dan jenis tempat hidup

Pengujian zat disinfektan dengan kertas cakram

Cara kerja :

· Inokulasikan E. coli dan Bacillus sp. Pada NA cawan sengan streak kontinyu.

· Kertas cakram steril dicelupkan ke dalam larutan disinfektan (alkohol 70%, LysoI 5%, betadin, dan hipoklorit 5%). Setelah diangkat, sisa tetes larutan yang berlebihan pada kertas cakram diulaskan pada dinding wadah karena dikhawatirkan larutan akan meluas di permukaan agar jika larutan terlalu banyak.

· Kertas cakram diletakkan dipermukaan agar dengan pinset. Tekan dengan pinset supaya kertas cakram benar-benar menempel pada agar.

· Inkubasi selama 48 jam pada 37 0C.

· Zona hambat yang terbentuk diukur diameternya, bandingkan daya kerja berbagai disinfektan.

clip_image002

Pengujian pengaruh daya oligodinamik

Logam-logam berat seperti Hg, Cu, Ag dan Pb bersifat racun terhadap sel meskipun hanya dalam kadar rendah. Logam mengalami ionisasi dan ion-ion tersebut bereaksi dengan bagian sulfihidril pada protein sel sehingga menyebabkan denaturasi. Daya hambat atau mematikan dari logam dengan konsentrasi yang rendah disebut daya oligodinamik.

Cara Kerja :

· Inokulasikan E.coli dan Bacillus sp. pada cawan NA dengan streak kontinyu

· Letakan koin tembaga dan seng ke dalam cawan dengan pinset

· Inkubasi 370C selama 48 jam

· Hitung zona hambat yang terbentuk dengan mengukur diameter daerah yang jernih atau tidak ada pertumbuhan

clip_image004

Pengertian dan Jenis Antibiotik

Antibiotik adalah bahan yang dihasilkan oleh mikroorganisme atau sintetis yang dalam jumlah kecil mampu menekan menghambat atau membunuh mikroorganisme lainnya. Antibiotik memiliki spektrum aktivitas antibiosis yang beragam.

Antibiotik dikelompokkan berdasarkan gugus aktifnya, misal antibiotik macrolide, antimikroba peptida. Adapun penamaannya biasanya berdasarkan gugus kimiawinya ataupun mikroorganisma produsernya, misalnya:

Mekanisme kerja antibiotik antara lain :

· Menghambat dsintesis dinding sel

· Merusak permeabilitas membran sel.

· Menghambat sintesis RNA (proses transkripsi)

· Menghambat sintesis protein (proses translasi).

· Menghambat replikasi DNA.

Prosedur difusi-kertas cakram-agar yang distandardisasikan (metode Kirby-Bauer) merupakan cara untuk menentukan sensitivitas antibiotik untuk bakteri. Sensitivitas suatu bakteri terhadap antibiotik ditentukan oleh diameter zona hambat yang terbentuk. Semakin besar diameternya maka semakin terhambat pertumbuhannya, sehingga diperlukan standar acuan untuk menentukan apakah bakteri itu resisten atau peka terhadap suatu antibiotik.

Faktor yang mempengaruhi metode Kirby-Bauer :

– Konsentrasi mikroba uji

– Konsentrasi antibiotik yang terdapat dalam cakram

– Jenis antibiotik.

– pH medium.

Cara kerja pengujian antibiotik dengan metode Kirby-Bauer :

clip_image008

· Celupkan cotton bud (cotton swab) dalam biakan bakteri kemudian tekan kapas ke sisi tabung agar air tiris

· Ulaskan pada seluruh permukaan cawan Mueller-Hinton Agar secara merata

· Biarkan cawan selama 5 menit

· Kertas cakram dicelupkan dalam larutan antibiotik dengan konsentrasi tertentu.

· Angkat, biarkan sejenak agar tiris, selanjutnya letakkan kertas cakram pada permukaan agar.

· Kertas cakram ditekan menggunakan pinset supaya menempel sempurna di permukaan agar.

· Inkubasi pada suhu 37 0C selama 24-48 jam.

· Ukur diameter zona hambat (mm) kemudian bandingkan dengan tabel. sensitivitas antibiotik.

Tabel Penentuan Sensitivitas Antibiotik (diameter zona hambat dalam mm)

clip_image010

clip_image012clip_image014

Cara menginterpretasikan :

Ukur diameter zona hambat (zona jernih)

Misal didapatkan zona hambat suatu bakteri berdiameter 26 mm untuk Eryhtromycin.

Maka interpretasinya adalah bakteri tersebut peka terhadap antibiotik Eryhtromycin.

Resistent : tahan

Intermediate : medium

Susceptible : peka

Sponsored Ad

Related Posts